Stop MSG, dong!

Tulisan republish lagi, semoga bermanfaat dan provokatif🙂

MSG adalah racun yang lezat

Salah satu zat aditif (tambahan) untuk makanan yang beken sekaligus kontroversial adalah MSG (monosodium glutamat). Pemberitaan tentang MSG -seingat saya- tidak pernah heboh (kecuali kasus Ajinomoto jaman pak Dur) dan dampaknya tidak signifikan terhadap industri. Abang bakso (dan kawan-kawannya penjual makanan keliling maupun tidak keliling) tetap setia pakai MSG dan pelanggannya juga tetap setia (sebelum merebak penggunaan pengawet dan bakso tikus).

Di Indonesia, bahkan penelitian-penelitian dikembangkan untuk mencari alternatif bahan baku pembuatan MSG.

Dari hasil cari informasi, saya mendapati bahwa untuk kasus MSG ini publik terbagi menjadi 2 ekstrim: MSG is deadly dangerous (karena itu sampai diadakan pendekatan ke pemerintah untuk menekan perusahaan pembuat MSG. note: bukan di indo sini) dan MSG aman dikonsumsi.

Ke sebelah mana anda berpihak, tentu itu hak prerogatif anda saja. US FDA sendiri berkata “generally recognized as safe”: MSG aman untuk pemakaian tak berlebih, dalam kelas yang sama dengan garam, cuka, serta soda kue. Gosipnya, ada duit gede yang beredar dalam rangka sustainability produsen MSG di Amrik sono. Entah… saya tidak mencari tahu.

Saya? Saya sih adem saja, walaupun setia cerewet untuk memperingatkan orang-orang dekat untuk menjauhi MSG. *hihi, adem kok cerewet* Di rumah tak ada persediaan vetsin. Tapi kalau harus berurusan dengan mi instan, nyerah juga saya. Lha wong kalau sedang kepepet (misal jatah makan saya diembat adik yang emang napsu makannya rada gila2an), saya juga makan :p

Anda ingin diet bebas MSG? Kalau masak sendiri dan semua bumbu asli racikan dapur anda, tentu tidak ada masalah. Tapi kalau membeli makanan dalam kemasan, lain ceritanya. Dan kemasan yang bertuliskan ‘No MSG‘ atau ‘tanpa MSG‘, belum tentu benar-benar bebas glutamat. Kita tetap perlu mencermati tulisan yang tertera setelah ‘komposisi’.

Alias paling sederhana adalah mononatrium glutamat. Yang pernah belajar kimia (dalam bahasa Inggris), tentu tak berpikir dua kali untuk mencerna bahwa sodium itu bahasa Inggris-nya natrium.

Alias lainnya adalah hydrolysed protein (protein terhidrolisa), hydrolysed vegetable protein (protein sayuran terhidrolisa), sodium caseinate, autolysed yeast (atau yeast extract atau ekstrak ragi), tepung gandum terhidrolisa, dan minyak jagung.

Penyedap yang ‘seringkali‘ berisi MSG adalah whey extract (ekstrak gandum), malt extract / flavoring (ekstrak malt), seasonings (tulisan ini ada di bungkus bumbu mi instan), flavourings (termasuk yang natural ataupun rasa lain seperti daging), broth (istilah ini sering dipakai di lab. mikrobiologi untuk medium pertumbuhan bakteri, biasanya mengandung yeast extract).

Sedangkan sumber MSG yang ‘mungkin‘ di antaranya adalah carrageenan atau vegetable gum, enzim, protein (termasuk isolat atau konsentratnya), soy protein atawa protein kedelai, soy sauce alias kecap, serta whey protein concentrate.

Nama ‘alias’ dari MSG ini sudah lama digunakan (paling tidak 10 tahun yang lalu) sejak ditemukannya efek negatif dari konsumsi MSG. Produsen yang menyadari bahwa konsumen semakin ‘pintar’, tak ingin kalah pintar dengan cara menyiasati peraturan. Produsen bisa jadi memang tak bersalah. Yang ditambahkan pada makanan kemasan memang bukan MSG, melainkan bentuk lain bernama lain namun hasil dan efek sampingnya (bisa jadi) sama dengan MSG.

US FDA memperkecil kemungkinan penyiasatan tersebut dengan pengharusan pencantuman ‘contains glutamate‘ untuk aditif apapun yang mengandung glutamat dalam kadar yang signifikan (sebagai penguat rasa). Tapi rasanya keharusan ini tidak berlaku di Indonesia, karena saya belum pernah lihat ada tulisan tersebut setelah kata ‘yeast extract‘.

Lagi-lagi, sindrom negara dunia ke-3: produsen adalah raja. “Elu mau beli ya sukur, gak mau beli ya gak usah cerewet”. Sadisnya, tiap hari kita bermandikan iklan yang mengaitkan makanan produk mereka dengan gaya hidup tertentu. *padahal bahan bakunya belum tentu yang berkualitas paling baik*

Coba tengok lagi simpanan makanan-dalam-kemasan (a.k.a processed foods) anda, mi instan, snack, nugget (apapun merk dan jenisnya), kecap, dll. Apakah ada bahan yang saya sebutkan? Dan ini masih di luar pengawet, pewarna, dan aditif lain.

naskah asli pada : http://red-msg.blogspot.com/2008/05/msg-adalah-racun-yang-lezat.html

2 responses to “Stop MSG, dong!

  1. sebagai perempuan yg nanti akan menjadi seorang istri harus pandai2 menyajikan makanan sehat untuk keluarga, jangan sampai ada racunnya.. kasihan nanti anak2nya..

    #serem ni bahasanya “diembat”?

    • oh syip, difilter yang telaten agar tidak ikut meracuni keluarga sendiri..

      * ups, maaf ada kata2 kurang pas, karena tanpa editing mengambil naskahnya.. (hi2 jangan ditiru..)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s